Sedikit tarik mundur waktu, kala itu akhirnya hamil ke tiga ( yang bakal jadi A2 ) seneng girang akhirnya bisa diberi percaya buat hamil lagi setelah hamil kedua batal setuju ikut ( belum jodohNya )

Seneng karena hamil kedua bisa babymoon 2 kali meski lebih panjang mual2nya dibanding hamil pertama ( ya iya lah jelas beda, adonannnya juga beda #buatyangpahamaja)

Sungguh entah kenapa jodoh ketemu ngobrol sama omsigolok latihati alias omge ini selalu tepat waktu dulu saat waktu hamil kedua batal ikut, ketemu omge dan doi cuma bilang belum waktuNya, akan ada waktuNya
dulu saat waktu hamil kedua batal ikut, ketemu omge dan doi cuma bilang belum waktuNya, akan ada waktuNya dan taraa dua minggu kemudian saya hamil ( alhamdulillah)

Entah jodoh kembali dipertemukan kembali adalah  pas trisemester ke 2, wah dari pertemuan itu akhirnya saya dan suami belajar "syarat jadi kakak " 

Kala itu omge udah liat allegra udah dapat sanggup kecewa dan bersepakat. Dan selama adik masih di dalam perut saya, ya perlakukan Allegra sama kaya biasanya, bukan menjadi kakak walaupun sudah ada bakal calon adik dalam perut.

Keadaan berubah setelah adik lahir, karena lagi - lagi berkah saya ketemu omge sebelum lahiran, maka entunya udah dapat bahan belajar dan persiapan kan. Nah omge bilang kala itu, selama indra si adik belum tentunya udah dapat bahan belajar dan persiapan kan. Nah omge bilang kala itu, selama indra si adik belumjalan maka prioritas ibu ( saya ) tetap ada pada si kakak. Kalau kala itu sebelum ada adik lahir, saya dan allegra  main2,baking cooking bareng, hal tersebut tetap saya lakukan saat kehadiran Alo. Yang Alo butuhkan adalah menyusu, karena posisi ini sama sekali tidak tergantikan.

Nah karena saat Alo butuh asi ini tak bisa tergantikan posisinya, karena Allegra udah bisa bikin kesepakatan kala itu, maka saya dan allegra bikin kesepakatan. Selain dari kegiatan menyusu biasanya alo dikelola sama suami ( kalau sudah pulang kerja) . Kalau waktu pas suami masih kerja. Saya tetap bersepakat dengan allegra perihal ketika adik menyusu.
Prioritas tetap pada kakak, selama indra adik masih belum on ini buat kami ngefek banget. Allegra jadi ga  beranggapan kalau dengan datangnya adik itu merebut mama. Ternyata ada adik mama tetep aja ada buat aku
Kala itu omge juga kasih wanti - wanti sii, yang juga jadi pelajaran buat kami, terutama aku.  Bisa juga sebenarnya kakak bermasalah, bukan karena hadirnya adik, tapi hati mama yang galau ( jadi ga Cuma orang pacaran aja yang suka galau, mama pun bisa galau , hahaha) dimana hati mama sebenarnya lebih sayang ke  yang suka galau, mama pun bisa galau , hahaha) dimana hati mama sebenarnya lebih sayang ke adik  tapiadik  tapi kepalanya mama bilang kalau kaya gitu salah..jadi lagi ga kompak gt.
Jadi buat kami berdua (saya dan suami) akhirnya sepakat mending kita matengin si kakak , antarin si kakak buat lulus kecewa aman nyaman dan bisa bersepakat kalau memang nanti hamil lagi.
Lalu? sekarang PR kita ada di anak kedua yang konon kata omge adalah 'cryptonite" mama. sudahkah tuntas belajar kecewa nya? ahh beloom..masih dalam tahap mama dan deedy kejedot kanan kiri. Jadi kesimpulannya mama belum mau hamil lagi... mari kita tunggu Alo bisa lulus syarat jadi kakak baru dah bikin adonan hahahaha...